SUMENEP, Limadetik.com — Salah satu bangunan Madrasah Ibtida’iyah (MI) di Pulau Sepangkur Besar, Desa Sambuntan, Kecamatan Sapeken, Sumenep rata dengan tanah setelah dihantam angin kencang yang disertai hujan lebat.

Robohnya, Madrasah Ibtidaiyah (MI) Nurul Islam itu terjadi, Selasa (22/1/2019) pukul 03.00 Wib dini hari.

“Kejadiannya sekitar pukul 03.00 pagi tadi, diawali hujan disertai angin kencang,” kata KH. Tohayan Nur Masyhuri, Pengasuh Pondok Pesantren Nurul Islam, Selasa (22/01) pagi.

KH. Tohayan menambahkan, semua atap gedung habis dan rata dengan tanah akibat terjangan angin. Untungnya peristiwa itu terjadi dimalam hari, sehingga tidak menimpa siswa.

“Bukan hanya atap saja, namun 2 ruang kelas juga rata dengan tanah dari jumlah 4 lokal yang disapu angin, termasuk semua bangku dan kursi siswa hancur akibat kejatuhan kayu dan genting gedung,” terang KH Tohayan.

Sementara Syafrawi Salim, Kepala Sekolah MI Nurul Islam menyampaikan, jika pihaknya sudah berkoordinasi dan menyampaikan peristiwa tersebut kepada pihak PPAI (Pengawas Pendidikan Agama Islam) kecamatan Sapeken.

“Kami sudah berkordinasi dengan PPAI terkait ambruknya bangunan MI Nurul Islam, untuk sementara proses belajar mengajar akan dilakukan di tempat lain,” terangnya.

Atas kejadian ini, pihaknya akan berkoordinasi dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) untuk menangani tanggap darurat musibah ini. Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa itu, namun kerugian ditaksir Rp 200 juta. (yd/rd)

2 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here