JAKARTA, limadetik.com — Kepolisian masih mendalami penyebab terjadinya penganiayaan terhadap penyelidik KPK di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat. Diduga, kejadian tersebut berawal ketika penyelidik KPK mengambil foto tanpa izin.

“Pada saat selesai rapat, ada orang foto-foto tanpa izin. Kemudian terjadi cekcok dan terjadi penganiayaan,” ujar Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono saat dihubungi awak media, Senin (4/2).

Menurut dia, pelapor yakni penyelidik KPK tidak menyebut secara spesifik siapa yang menganiayanya. Sehingga dalam hal ini, terlapor masih dalam penyelidikan kepolisian. “Terlapor masih lidik ya, jadi ada laporan langsung kita laksanakan penyelidikan,” ucap Argo.

Sebelumnya diberitakan, Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono membenarkan adanya laporan yang masuk ke SPKT Polda Metro Jaya, terkait penganiayaan terhadap satu penyelidik KPK. Laporan tersebut diterima pada Ahad (3/2) pukul 14.30 WIB.

Disebutkan, pelapor menjadi korban penganiyaan di Hotel Borobudur, Jakarta Pusat, pada Sabtu (2/2) malam. Penganiayaan itu juga bermula dari sebuah keributan di hotel tersebut. Masyarakat juga memberikan laporan terkait keributan tersebut.

Saat dilakukan pengecekan, aparat mengamankan satu laki-laki yang menjadi korban penganiayaan yakni penyelidik KPK. Dikatakan juru bicara KPK, Febri Diansyah, penyelidik KPK itu memang sedang ditugaskan untuk melakukan pengecekan di lapangan terhadap informasi masyarakat tentang adanya indikasi korupsi.

Dalam peristiwa tersebut, ada dua pegawai KPK yang dianiaya. Celakanya, meski telah menunjukkan identitas sebagai pegawai KPK, pemukulan tetap dilakukan.


sumber: republika

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here