Scroll Untuk Membaca Artikel
Sosbud

Ribuan Masyarakat Saksikan Upacara Adat Labuh Laut Larung Sembonyo di Pelabuhan Perikanan Prigi Trenggalek

×

Ribuan Masyarakat Saksikan Upacara Adat Labuh Laut Larung Sembonyo di Pelabuhan Perikanan Prigi Trenggalek

Sebarkan artikel ini
Ribuan Masyarakat Saksikan Upacara Adat Labuh Laut Larung Sembonyo di Pelabuhan Perikanan Prigi Trenggalek
Upacara adat labuh laut di pelabuhan Pregi Trenggalek

Ribuan Masyarakat Saksikan Upacara Adat Labuh Laut Larung Sembonyo di Pelabuhan Perikanan Prigi Trenggalek

LIMADETIK.COM, TRENGGALEK – Tradisi Labuh Laut Larung Sembonyo di Teluk Prigi, Kecamatan Watulimo, Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur berlangsung meriah, dan kegiatan itu setidaknya ribuan pasang mata antusias menyaksikan tradisi tahunan warga Kecamatan Watulimo tersebut, Kamis (23/5/2024).

GESER KE ATAS
SPACE IKLAN

Upacara dimulai dengan mengarak buceng atau tumpeng setinggi tiga meter dari Kantor Kecamatan Watulimo menuju Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Pelabuhan Perikanan Nusantara.

Arak-arakan tumpeng tersebut dikemas menyerupai karnaval budaya. Di barisan terdepan diisi oleh para sesepuh dan pemerhati budaya yang diikuti oleh dua tumpeng yang dikawal dengan puluhan bregada atau prajurit.

Di belakangnya, jajaran Forpimda Trenggalek juga ikut mengiringi tumpeng, mulai dari Bupati Trenggalek, Mochamad Nur Arifin, hingga Wakapolres Trenggalek, Kompol Mohamad Khoiril.

Sesampainya di TPI, dua tumpeng tersebut didoakan oleh para sesepuh yang diikuti oleh seluruh warga Teluk Prigi.

Budayawan setempat juga ikut menceritakan bagaimana babat alas atau asal mula Kecamatan Watulimo terbentuk. Setelah itu, barulah kedua tumpeng ditarik ke tengah lautan yang diiringi oleh puluhan perahu nelayan lalu dilepas di tengah teluk.

Meriahnya Larung Sembonyo Teluk Prigi Trenggalek ini diiringi ribuan warga antarkan Tumpeng Raksasa ke laut.

Labuh Laut Larung Sembonyo : Filosofi dan Sejarah Tahunan Nelayan di Teluk Prigi Trenggalek. Panitia Labuh Laut Larung Sembonyo, Wanto menuturkan Labuh Laut Larung Sembonyo merupakan tradisi tahunan warga Teluk Prigi.

“Acara Labuh Laut Larung Sembonyo ini telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan kita, larung ini bukanlah sekadar tradisi tetapi sebuah wujud syukur yang mendalam dari hati nelayan,” kata Wanto, Selasa (21/5/2024).

Wujud syukur tersebut dipanjatkan atas rezeki berupa tangkapan laut yang melimpah serta keselamatan yang diberikan kepada nelayan saat melaut. Selain itu kebersamaan dan kerukunan satu profesi antar nelayan adalah anugerah tersendiri.

Menurut Wanto pekerjaan nelayan bukanlah profesi yang ringan karena harus bertaruh nyawa dalam mengarungi lautan dan samudera. Adanya solidaritas antar komunitas nelayan ini menurut Wanto sangat diperlukan terutama saat-saat genting di tengah lautan.

“Prigi ini tempat dimana mata pencaharian kita sebagai nelayan dimulai. Untuk itu kita bersatu dan bersama memohon kepada tuhan agar rezeki terus mengalir dan keselamatan terus membersamai kita,” pungkasnya.

× How can I help you?