Empat Haji Asal Debarkasi Surakarta Tidak Bisa Kepulang, Ini Penyebabnya

ilustrasi foto jamaah haji

BOYOLALI, Limadetik.com — Sebanyak empat orang haji asal Debarkasi Surakarta, Jawa Tengah tercatat tertunda kepulangan bersama kloternya ke Tanah Air. Penyebabnya karena mereka sedang sakit, dan masih menjalani perawatan intensif di Rumah Sakit Arab Saudi  (RSAS) di Makkah.

Kepala Sub Bagian Humas Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Debarkasi Surakarta, Afief Mundzir, di Donohudan Boyolali, Ahad (2/9) mengatakan, haji Debarkasi Surakarta yang tertunda pulang ke Tanah Air, berdasarkan data melalui Sistim Komputerisasi Haji Terpadu (Siskohat), ada empat orang.

Empat orang haji tersebut yakni Wiwik Muntinah Syamsuri (49) tergabung kloter lima asal Kabupaten Batang; Tarbun Dastro Catam (72) kloter tujuh asal Pekalongan; M Muhdlar Amsor Thohir (53) kloter sembilan asal Pekalongan, dan Saminta Wongso Sudarma (56) kloter 10 asal Pemalang.

Afief mengemukakan, tiga haji yang sakit dirawat di RSAS Makkah. Sedangkan satu haji lainnya yakni Saminta di rawat di Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) di Makkah.

Keempat haji itu, akan dipulangkan ke Tanah Air dengan rombongan kloter selanjutnya. Dengan syarat jika sudah mendapatkan rekomendasi tim dokter yang merawat.

PPHI Debarkasi Surakarta pada Ahad ini, dijadwalkan memulangkan haji sebanyak tiga kloter. Yakni 18 asal Kabupaten Kebumen Jateng, 19 gabungan Kebumen, Magelang, dan Temanggung, serta 20 asal Tembanggung.

Rombongan jamaah haji kloter 18 asal Kebumen telah mendarat di Bandara Adi Soemarmo Boyolali, pada pukul 13.46 WIB dengan membawa sebanyak 359 orang dari Tanah Suci, sehingga total jamaah yang sudah dipulangkan ke daerah masing-masing sebanyak 6.452 orang.

Rombongan haji kloter 18 setibanya di bandara, tiga orang haji harus dievakuasi dua mobil ambulance menuju Poliklinik Asrama Haji Donohudan Boyolali, karena sakit. Namun, setelah mendapat perawatan tim dokter tiga haji itu, langsung dibawa pulang ke daerahnya dengan mobil ambulance atau terpisah dengan rombongannya.

Menurut Afief, rombongan haji kloter 18 setelah cek pemeriksaan di Gedung Muzdalifah langsung dinaikan ke 10 unit bus pulang menuju ke daerahnya. Bus itu, penjemput yang dipersiapkan oleh panitia daerah.

Dia menambahkan, kedatangan kloter 19 gabungan Kebumen, Magelang, dan Tembanggung dijadwalkan tiba di Bandara Adi Soemarmo Boyolali, sekitar pukul 16.30 WIB dengan sebanyak 360 orang. Kemudian disusul kloter 20 asal Tembanggung dengan 357 orang.

Redaktur : Rudy H
Sumber : Republika

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here