https://limadetik.com/

Tak Terima Ibunya Dimakamkan Secara Covid-19, Seorang Pemuda di Bondowoso Ancam Petugas Dengan Sajam

  • Bagikan
Tak Terima Ibunya Dimakamkan Secara Covid-19, Seorang Pemuda di Bondowoso Ancam Petugas Dengan Sajam
FOTO: Petugas kepolisian saat mengamankan lokasi rumah warga yang meninggal karena covid-19.

BONDOWOSO, LimaDetik.Com – Seorang pemuda di Desa Kajar, Kecamatan Tenggarang, Kabupaten Bondowoso, Jawa Timur, terpaksa diamankan oleh aparat kepolisian.

Pemuda berinisial S (20) itu diamankan lantaran mengancam aparat kepolisian dan petugas kesehatan dengan menggunakan senjata tajam (sajam) dan mau membakar mobil aparat kepolisian.

https://limadetik.com/

Perbuatan itu ia lakukan lantaran menolak pemakaman almarhum ibunya dengan protokol COVID-19.

Dalam penolakannya, pemuda berusia 20 tahun itu ngotot dan secara frontal berteriak-teriak agar ibunya tidak dimakamkan secara protokol COVID-19. Karena ia tak percaya adanya Corona tersebut.

Kejadian itu dibenarkan oleh AKBP Erick Frendriz, Kapolres Bondowoso pada awak media.

Baca Juga: Keluh Kesah Pengelola Cafe dan Resto Sumenep di Tengah Pandemi

“Betul, ada penolakan dari anaknya, pemuda tersebut tidak mau almarhumah ibunya yang meninggal karena terpapar Covid dimakamkan dengan protokol Covid-19” kata Erick, di Kantornya, Kamis (11/2/2021).

Erick juga menjelaskan, bahwa polisi sudah melakukan upaya persuasif dengan melibatkan Kades dan tokoh masyarakat setempat. Namun si anaknya tersebut tetap keras menolak dimakamkan secara COVID-19.

Bahkan kata Erick, pemuda itu mengancam aparat dengan menggunakan samurai dan akan membakar mobil polisi.

“Karena mengancam keselamatan aparat dan petugas kesehatan, sementara pemuda tersebut terpaksa kami amankan” pungkasnya

Data dihimpun, kejadian bermula saat Maryati (41), warga Desa Kajar, Tenggarang dinyatakan meninggal karena positif COVID-19 di RSUD dr Koesnadi, berdasarkan hasil Swab PCR.

Proses pemulasaraan jenazah akhirnya menggunakan protokol kesehatan COVID-19. Juga melibatkan sebagian anggota keluarga dengan APD lengkap dan sesuai syariat Islam.

Namun pada saat proses pemakaman di desa setempat terjadi penolakan keras oleh salah satu anak penyintas, yakni inisial S (20), juga warga setempat. Ia ngotot agar ibunya dimakamkan secara umum, karena ia tak pernah percaya COVID-19.

Tak tanggung-tanggung, ia mengancam akan membakar rumah sakit, serta mobil polisi. Bahkan, dengan sajam samurai ia juga mengancam petugas jika jenazah ibunya dimakamkan secara protokol COVID-19.

Puluhan aparat terdiri Pelton Dalmas Polres, Kodim, Satpol PP, dan lainnya akhirnya diterjunkan untuk mengantisipasi hal terburuk serta membubarkan kerumunan massa, juga upaya dengan berkoordinasi dengan Kepala Dusun (Kadus), Kades, tokoh masyarakat setempat, serta anggota keluarga lainnya untuk membujuk agar si anak mau menerima pemakaman secara protokol COVID-19.

(budhi/yd)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan