Duta Besar Palestina untuk AS Husam Zamlot

PALESTINA, Limadetik.com – Pengkhianatan Presiden AS Donald Trump dalam keputusannya terhadap bangsa Palestina dengan mengakui Yerusalem al-Quds sebagai “ibukota” Israel telah membuat Palestina semakin terbelenggu, kata utusan Palestina di Washington, dan menuduh kepala negara Amerika melanggar janjinya untuk membantu menyelesaikan konflik Israel-Palestina.

Berbicara di Institut Timur Tengah di Washington, Husam Zomlot mengatakan pada hari Rabu bahwa deklarasi Trump pada bulan Desember mengejutkan semua orang dan membunuh harapan yang telah dia ciptakan dengan berjanji akan menjadi “mediator yang adil” yang akan membantu kedua pihak untuk mencapai “kesepakatan akhir”.

“Semua pernyataan kami ke administrasi sampai tanggal 6 Desember [pada saat Trump membuat pengumumannya] positif. Terlepas dari semua kekhawatiran kami, kami melihat pemerintahan ini sebagai sebuah kesempatan,” kata Zomlot, sambil menegaskan bahwa pihaknya bersedia berkompromi meskipun memiliki keraguan tentang dukungan Trump untuk solusi dua negara tersebut.

Lebih dari setahun memasuki masa kepresidenannya, Trump belum membuat pendirian yang jelas mengenai konflik Israel-Palestina yang berlangsung puluhan tahun. Sebenarnya, pernyataan presiden dari partai Republik selalu tercemar keberpihakan terhadap Israel.

Dalam sebuah konferensi pers Gedung Putih dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada awal masa jabatannya, Trump membuat perubahan dalam beberapa dasawarsa kebijakan AS dalam mendukung solusi dua negara dengan mengatakan bahwa dia tidak akan menuntutnya jika hal itu juga terjadi.

Sikap lemah Presiden AS terhadap aktivitas permukiman Israel telah membuat proses perdamaian beresiko.

Tampaknya tidak terganggu oleh konsekuensi kebijakannya, Trump menyampaikan satu lagi kebijakan kampanyenya yang kontroversial dengan mengumumkan bahwa dia akan memindahkan kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem al-Quds, yang diharapkan rakyat Palestina suatu hari nanti akan menjadi ibukota Palestina yang berdaulat dan merdeka.

Abbas tersinggung dengan Pence

Keputusan tersebut menarik kecaman dari para pemimpin dunia dan mendorong Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengecam Wakil Presiden AS Mike Pence saat melakukan lawatan baru-baru ini ke wilayah-wilayah Palestina yang diduduki dengan pergi ke luar negeri.

Langkah tersebut tidak berjalan dengan baik dengan Trump, yang bereaksi dengan mengulangi ancaman sebelumnya untuk menarik bantuan ke Palestina.

“Ketika mereka tidak menghargai kami seminggu yang lalu dengan tidak membiarkan wakil presiden kami yang hebat melihat mereka, dan kami memberi mereka ratusan juta dolar bantuan dan dukungan, jumlah yang luar biasa – uang itu ada di atas meja dan uang itu tidak pergi ke mereka kecuali mereka duduk dan menegosiasikan perdamaian,” kata Trump di sela Forum Ekonomi Dunia di Davos pada hari Kamis.

Presiden AS Donald Trump telah menuduh orang-orang Palestina “tidak menghormati” Amerika Serikat.

Zomlot yang dikirim sebagai duta besar ke Washington pada pertengahan 2017, mengatakan bahwa Trump harus mengajukan kesepakatan terlebih dahulu sebelum menuduh pemimpin Palestina merongrongnya.

“Apa negosiasi yang mereka bicarakan? Kapan ada undangan yang kami tolak?”Jawab Zomlot, yang dikirim sebagai duta besar Palestina ke Washington pada pertengahan 2017.

“Hak kita tidak dijual,” katanya. “Dunia harus memahami persamaan ini … Tekanan keuangan tidak bekerja bila menyangkut hak nasional dan hak asasi manusia.”

Diplomat tersebut mengatakan “tidak ada meja untuk diduduki” karena Trump pada dasarnya mengambilnya dengan keputusannya sendiri.

Warga Palestina telah membela penolakan Abbas untuk bertemu dengan Pence, juru bicara presiden membuat jelas bahwa mereka tidak akan bertemu dengan administrasi Trump kecuali jika keputusan Yerusalem al-Quds dibatalkan.

Hanan Ashrawi, pejabat senior Palestina lainnya, mengatakan “Anda tidak bertemu dengan penindas Anda bukanlah tanda tidak hormat; Ini adalah tanda harga diri.”

Di Davos, Trump menggandakan keputusannya, tapi juga berusaha keras untuk memproyeksikan dirinya sebagai broker yang jujur.

“Kami punya proposal untuk perdamaian. Ini adalah proposal bagus untuk rakyat Palestina,” Trump mengklaim. (ARN/LD)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here